Keluak  dengan  nama  latin  Pangium  edule   di  beberapa  daerah di  Indonesia  dikenal  dengan  nama pucung,  kepayang,  kluwek, keluwek,  keluak,   kluak,  kaloa,  atau  pangi.     

Mabuk Kepayang dari Keluak


Keluak  merupakan tanaman  asli negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia, Malaysia  dan  Papua Nuigini.  Berbentuk  buah  yang  besar berisikan  beberapa  biji  kluwak  di  dalamnya.  Biji  keluak  segar mengandung hydrogen cyanide dan sangat  beracun apabila dikonsumsi tanpa  diolah terlebih  dahulu. 

Cara menghilangkan racunnya  adalah    dengan  dimasak  terlebih  dahulu  lalu kemudian  dikubur  di  dalam abu,  tumpukan  daun  pisang  dan disimpan  di  dalam    tanah  selama  satu  atau  dua  minggu. 

Selama masa pemeraman itu  keluak akan berubah warna dari putih  krem  menjadi  coklat  gelap  maupun hitam.  Racun hydrogen  cyanide  ini  akan  hilang  melalui  proses  perebusan dan  fermentasi  tadi. 

Tempurung biji keluak sangat keras berwarna cokelat dengan isi yang lembuda dan creamy berwarna hitam. Untuk pengolahannya  dalam  makanan,  gunakanlah  keluwak  yang berwarna  hitam  dengan  rasa  khas yang  agak  manis.  Untuk menghindari  rasa  pahit  ketika  diolah  dalam  masakan sebaiknya  keluak  diicip terlebih  dahulu  sebelum  digunakan.  

Biji  tanaman  ini  disukai  karena  memberikan  efek  warna kehitaman  pada  hidangan  berkuah  dan  juga bersifat mengentalkan dan menambah rasa  gurih. Di Indonesia  keluak ini sering diolah ke dalam beberapa masakan populer seperti sayur gabus pucung Betawi, rawon dan brongkos Jawa timur, dan pallu kaloa serta konro dari Makassar.   Di daerah Toraja, Sulawesi  Selatan  keluak  ini  bahkan  diolah  menjadi  bubuk. Namanya  pamarassan.  Biasanya  dimasak    sebagai  bumbu campuran  daging  maupun  ikan.

Tahukah  anda  ungkapan  'mabuk  kepayang'  dalam  bahasa Melayu  maupun  bahasa  Indonesia  yang digunakan  untuk menggambarkan keadaan  seseorang  yang  sedang  jatuh  cinta sehingga  tidak  bisa berfikir  logis  diambil  dari  nama  buah  ini? 

Karena  mengandung  hidrogen  sianida  dalam  konsentrasi tinggi, apabila dimakan dalam jumlah tertentu akan menyebabkan pusing  atau  mabuk. Kondisi  mabuk ini  mungkin diasumsikan  sama  seperti  ketika kita  tidak  mampu  berpikir logis  akibat  keracunan  sianida.

Selain  manfaatnya  sebagai  bumbu  dalam  dunia  kuliner  ternyata  biji, kulit,  dan  daun  kluwak  memiliki manfaat  pula  dari  segi  kesehatan. Beberapa  kegunaan  antara  lain  daunnya  dapat  digunakan  sebagai obat cacing,  obat  bisul,  dan  obat  kudis.  Bijinya  memiliki  khasiat  antiseptik. Bahkan  katanya  bijinya ini bisa  juga  diolah  menjadi  minyak  seperti halnya  minyak  kelapa.  Nah,  tidak  ada  rsalahnya  kita mulai mengolah makanan  berbahan  keluak  ini.

Sumber: majalah rasa indonesia