Sebentar lagi ujian tulis masuk PTN (seleksi bersama masuk PTN/SBM PTN) bakal digelar. Panitia meminta masyarakat tidak tertipu iming-iming sejumlah bimbingan belajar (bimbel) yang berani menggaransi lulus ujian tahunan itu. 
  
PTN di Indonesia Tidak Bekerjasama Dengan Bimbel


Ketua Umum Panitia SBM PTN Akhmaloka mengatakan, mereka tidak memiliki kerjasama dalam bentuk apapun dengan bimbel. "Jika kita bekerja sama dengan bimbel, nanti bisa bias pelaksanaan ujian itu," ujar pria yang juga rektor Institut Teknologi Bandung (ITB) itu.

Akhmaloka tidak memungkiri jika menjelang ujian tahunan entah itu ujian nasional (unas) atau ujian tulis masuk PTN, sejumlah bimbel menjadikannya momentum menjaring konsumen baru. Spanduk-spanduk dan brosur iklan berisi garansi bisa lulus ujian mereka sebar.

Menurut Akhmaloka, masyarakat sering terkecoh dengan iklan dari bimbel itu. "Masyarakat mengira jika bimbel ini memiliki koneksi dengan PTN," kata dia. 

Akhmaloka mengatakan secara kelembagaan, semua PTN di Indonesia tidak ada yang bekerjasama dengan bimbel untuk menggaransi para peserta lulus ujian tulis. Namun jika ada oknum yang bermain nakal dengan bimbel, itu bukan inisiatif kampus dan bisa ditindak.

Kerjasama antara bimbel dengan institusi pendidikan, termasuk sekolah dan PTN memang berpotensi merusak. Di antaranya karena memunculkan potensi kebocoran soal. Beberapa kali ada tudingan jika soal yang dibuat latihan di bimbel sama persis dengan soal ujian tulis masuk PTN atau bahkan unas tingkat SMP dan SMA.
  
Akhmaloka menegaskan, pelaksanaan SBM PTN ini murni kegiatan lintas PTN secara mandiri dan bisa dipertanggungjawabkan akuntabilitasnya. Ditambahkannya, panitia sudah memiliki segudang bank soal yang siap diujikan kepada seluruh pelamar PTN melalui jalur SBM PTN. Rencananya pendaftaran SBM PTN ini mulai dibuka pada 30 April nanti.
  
Selain memeringatkan masyarakat agar tidak tergiur promosi bimbel, Akhmaloka juga wanti-wanti soal etika penerimaan mahasiswa baru. Di antaranya, bagi pelamar yang diterima seleksi nasional masuk PTN (SNM PTN) tidak melamar lagi melalui SBM PTN. "Jika yang lulus SNM PTN melamar di SBM PTN juga, akan mengurangi kursi yang diperebutkan," tandasnya.
  
Dijelaskannya pula, pengumuman hasil seleksi SNM PTN dilaksanakan pada 28 Mei, sementara daftar ulang digelar pada 11-12 Juni. Untuk mencegah tidak terjadi dobel pendaftaran, Akhmaloka mengatakan pelaksanaan ujian tulis SBM PTN digelar bertepatan dengan daftar ulang calon mahasiswa yang diterima lewat jalur SNM PTN. 

Bagi peserta yang tidak daftar ulang SNM PTN dinyatakan gugur. "Jadi kan tidak mungkin yang bersangkutan membelah diri. Yang satu ikut ujian tulis, yang satu daftar ulang," katanya (JPNN)