Saat ini banyak produk yang dijual di masyarakat dengan menggunakan label susu, seperti susu kedelai dan susu kental manis. Padahal tidak semua produk tersebut termasuk kategori susu.


Susu Kedelai dan Susu Kental Manis itu Bukan Susu!


"Masih banyak produk yang menggunakan label susu yang sebetulnya tidak bisa masuk ke dalam kategori produk diary," ujar ahli nutrisi Emilia E Achmadi, MS, RD dalam acara Rayakan World School Milk Day untuk Perbaikan Gizi Anak di SDN01 Menteng, Jakarta, Rabu (26/9/2012).

Emilia menjelaskan susu adalah cairan yang diproduksi oleh kelenjar susu pada mamalia termasuk manusia.

Sedangkan seperti susu kedelai tidak termasuk susu karena ia berasal dari nabati, tapi ia bisa menjadi replacement (pengganti) pada orang yang tidak bisa mengonsumsi susu.

"Susu kental manis tidak masuk ke dalam kategori susu karena kandungan kalsium dan protein rendah, tapi gula dan lemaknya tinggi. Mending nggak usah minum susu daripada harus minum susu kental manis dan lebih baik ganti dengan sumber protein lain seperti dari tahu dan juga tempe," ungkapnya.

Selain itu sampai sekarang masih ada kesalahpahaman di masyarakat yang takut untuk mengonsumsi susu karena khawatir berat badannya akan semakin meningkat, padahal menjadi gemuk bisa disebabkan jika salah memilih jenis susu atau pola makan yang salah.

"Menghindari susu karena nggak mau gemuk, tapi saat bersamaan giliran ada tahu goreng isi bisa makan 4-5 dan nggak mikirin lemaknya. Pilihan makanan lain ini juga bisa bikin gemuk," ungkapnya.

Ketakutan akan kenaikan berat badan menjadi pemicu utama orang dewasa menghindari susu, untuk itu susu rendah lemak menjadi produk pilihan yang paling tepat bagi orang dewasa yang takut gemuk.

Di dalam susu terdapat protein kualitas tinggi yang mudah dicerna dan diserap dalam jumlah tinggi serta bisa turut membantu menjaga bentuk tubuh atau menurunkan berat badan. Ini karena konsumsi susu bisa mencetuskan lebih banyak energi dan meningkatkan metabolisme.(Detik)

Susu Kental Manis Bukan Susu

Karena alasan kepraktisan dan lebih ekonomis, sebagian besar Moms lebih memilih menyajikan susu kental manis yang ditambahkan air sebagai minuman susu bagi anak-anaknya. Padahal, itu adalah sebuah persepsi yang salah besar. Susu kental manis bukanlah susu untuk diminum.

“Merupakan persepsi yang salah jika masih saja ada yang memilih susu kental manis yang dicairkan sebagai susu untuk diminum. Susu kental manis bukanlah susu. Sebab susu kental manis diciptakan hanya untuk aplikasi lebih lanjut olahan makanan seperti topping martabak maupun kue-kue,” tutur Prof Dr Ir Made Astawan MS selaku Anggota Dewan Pakar Persagi (Persatuan Ahli Gizi Indonesia) dan Guru Besar Institut Pertanian Bogor yang ditemui okezone pada acara “Teknologi UHT dan Aseptik Membantu Menjaga Nutrisi Alami Susu oleh Ultra Milk” dari PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company Tbk, Hotel Lumire, Jakarta, Kamis (21/4/2011).

Memang lebih ekonomis, katanya, di mana para ibu cukup menyimpannya di kulkas supaya awet. Tapi coba saja perhatikan rasanya, manis bukan?

“Itu karena susu kental manis lebih banyak mengandung gula. Gula tersebut yang menyebabkan kegemukan pada anak. Sehingga saya menghimbau untuk tidak menjadikan susu kental manis yang ditambahkan air sebagai susu,” tutupnya. (Okezone)